Beranda Bintan Warga Desa Lancang Kuning Bintan Pertanyakan Program Desa yang Mencapai Miliaran Rupiah

Warga Desa Lancang Kuning Bintan Pertanyakan Program Desa yang Mencapai Miliaran Rupiah

0
Warga Desa Lancang Kuning, Kabupaten Bintan gelar aksi damai di kantor Desa Lancang Kuning, Senin, (15/08/2022)

Deltakepri.co.id|Bintan – Warga Desa Lancang Kuning, Kabupaten Bintan gelar aksi damai di kantor Desa Lancang Kuning. Aksi tersebut dilakukan terkait permasalahan pengadaan Sapi, pengembangan Madu Kelulut dan pengadaan Kelapa, Senin (15/08/2022).

“Jika memang program desa tersebut ada sejak pengadaan jelas sudah berkembang, kalau gagal jelas ada kepastiannya,” tanya salah satu warga Desa Lancang Kuning dalam aksi yang digelar di kantor Desa tegas Sugito alias Bejo.

Bejo menanyakan soal program peningkatan ekonomi masyarakat itu, apakah saat perencanaan melibatkan masyarakat atau tidak.

Baca Juga :   Persiapan Belajar Tatap Muka, PKK Kepri Laksanakan Vaksinasi Covid-19

“Hingga saat ini tidak diketahui keberadaannya dan pekembangannya seperti apa. Anehnya, setiap ditanya warga tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan,” tanyanya.

“Program untuk peningkatan ekonomi warga, namun kenyataan tidak sesuai dengan program yang ada. Kita meminta agar aparat penegak hukum, melakukan penyelidikan terkait permasalahan ini. Ini permasalahan yang sebagian besar diketahui oleh masyarakat, belum lagi program-program lainnya,” tambahnya.

Sebagaimana diketahui informasi yang berhasil dihimpun, pengadaan sapi ada dua tahap, tahap pertama Rp120 juta, tahap dua Rp130 juta untuk 20 ekor sapi.

Baca Juga :   Kodim 0315 Bintan gelar lomba karikatur tingkat pelajar SMA

Selain itu, pembangunan kandang sapi Rp130 juta, pengembangan lebah madu kelulut Rp 350 juta dan budidaya lebah madu kelulut Rp 260 juta.

Penggemukan dan pengembangam sapi Rp 250 juta. Hal tersebut sesuai dengan Rancangan RPJM Desa tahun 2016 hingga 2021.

Sementata itu, Pj Kepala Desa Lancang Kuning, Federic Van Resha mengatakan selama menjabat ia mengaku bahwa  pengadaan Kelapa, Madu Kelulut dan Sapi, diberdayakan oleh BUMDes.

Dikatakannya, untuk madu dan Kelapa lokasinya di sekitar rumah mantan Kades Kholili Bunyani dan untuk sapi di Toapaya.

Baca Juga :   Bakamla gelar sosialisasi keamanan laut di Pesisir Natuna

Kemudian, lanjutnya, untuk sapi, karena masalah kesiapan BUMDes hingga pengembangan ada kendala, saat itu pihaknya berinisiatif dititipkan ke penyedia sapi  yang berjumlah 20 ekor di antaranya, sapi jantan 8 ekor dan betina 12 ekor. Namun pada waktu pengelolaan ada 2 sapi yang mati dan sudah dilaporkan, saat ini tersisa 18 ekor.

“Sudah dilakukan pengecekan terhadap sapi masih ada, kedepan aset yang tidak berada di desa akan ditarik kembali ke Lancangkuning,” terang Pj Kades Lancang Kuningan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here