BNPT dan FKPT Kepri gelar pelatihan membuat Vlog Hidup Damai

Artikel ini sudah dibaca sebanyak 195 kali.


Delta Kepri – Puluhan pelajar dari SMA dan SMK se-Kota Tanjungpinang dan Bintan mengikuti pelatihan membuat video pendek atau vlog hidup damai yang digelar Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT-RI) dan Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Kepri di Hotel CK Tanjungpinang, Kamis (25/7).

Di sela-sela pelatihan, panitia menyerahkan piagam dan hadiah kepada tiga pelajar Kepri yang karyanya diperlombakan ke tingkat nasional.

Plt Gubernur Kepri Isdianto mengapresiasi kegiatan-kegiatan yang mengarahkan pelajar memanfaatkan teknologi untuk kepentingan orang banyak.

“Untuk menangkal radikalisme dan peluang terjadinya ancaman teroris perlu kerja bersama-sama dan rasa persaudaraan itu memang harus dibina sejak dini,” kata Isdianto di sela-sela pembukaan pelatihan membuat vlog bertema “Satu Indonesia”, kemarin.

Dalam pelatihan yang menghadirkan praktisi film nasional Sutjiati Eka Tjandra Sari, peserta dipandu membuat video pendek dan langsung mempraktikkan membuat film setelah mendapatkan pembekalan tentang teknik-teknik mengolah rekaman video agar menjadi menarik.

Menurut ketua FKPT Kepri Reni Yusneli BNPT dan FKPT Kepri rutin mengelar berbagai kegiatan di berbagai daerah secara berkala.

Selain kegiatan yang melibatkan pelajar, banyak juga kegiatan yang pesertanya melibatkan tokoh masyarakat dan tokoh agama serta tokoh pemuda.

Bahkan ada juga kegiatan yang membidangi media massa serta ada juga kegiatan BNPT dan FKPT yang melibatkan kepala desa, Lurah dan Babinkamtibmas serta Babinsa.

Reni juga menjelaskan bahwa radikalisme dan terorisme itu merupakan tindakan yang memiliki akar keyakinan yang dapat menyerang kesadaran masyarakat. Untuk mengantisipasinya mesti melibatkan semua sektor.

“Tumbuh dan sumburnya teroris sangat bergantung dengan dilahan mana ia muncul dan ebrkembang. Jika muncul dilahan gersang tentu teroris akan sulit menemukan tempat,” kata Reni.

Dijelaskan Reni lebih jauh, ada tiga institusi sosial yang sangat penting dalam melindungi generasi muda seperti Pendidikan yang melalui peran guru dan kurikulum dapat meperkuat wawasan kebangsaan serta sikap toleran, kedua peran orangtua dalam menanamkan cinta dan kasih sayang kepada generasi muda sera peran komunitas seperti tokoh masyarakat agar mengajak sesama untuk menjaga wlayahnya tetap aman dan tentram. (**)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *